R untuk Rosemary, R untuk Mengingat

“Ada rosemary, itu untuk kenang-kenangan; mohon, sayang, ingat. Dan ada bunga pansy, itu untuk pikiran.” -William Shakespeare (Hamlet, Babak 4, Adegan 5)

Nama yang umum: Rosemary

Nama Botani: Rosemary officinalis

Keluarga: Lamiaceae – keluarga mint

Marga: Rosmarius – Kata Latin baris (embun) dan marinir (laut) “embun laut”

Rosemary milik keluarga mint dan terkait dengan herbal terkenal lainnya seperti kemangi, timi, dan mint. Kerabat terdekatnya adalah genus Salviayang termasuk sage taman umum (Salvia resmi).

Rosemary adalah semak cemara aromatik yang biasanya tumbuh setinggi 4-6 ‘di daerah di mana musim dingin ringan. Ini memiliki cabang yang kaku dengan daun panjang seperti jarum yang berwarna hijau tua di atas dan putih di bawahnya. Bunga biru pucat tumbuh di ujung daun. Rosemary adalah pemain abadi yang luar biasa di zona 7 hingga 10. Tanaman dapat dibawa ke dalam ruangan untuk menahan musim dingin di zona yang lebih dingin.

Tanaman rosemary berasal dari lingkungan pantai Mediterania yang panas, kering, dan berangin, bertahan hidup dari embun dan kabut dari laut. Itu dibudidayakan di hampir semua bagian wilayah Mediterania dan Asia kecil. Produsen utama untuk ekspor adalah Yugoslavia, Prancis, Spanyol, dan Portugal.

Selama Dinasti Jin, rosemary dibawa ke Cina dari Mediterania. Ini telah digunakan sebagai tonik otak dalam pengobatan tradisional Tiongkok selama berabad-abad. Rosemary dianggap pahit dan menyengat dengan suhu hangat yang menargetkan usus kecil, limpa, lambung, paru-paru, dan usus besar (mempromosikan pencernaan, memperkuat limpa, paru-paru, dan lambung). Minyak atsiri membantu merangsang aktivitas otak dan meningkatkan kewaspadaan otak.

Di Eropa rosemary sering digunakan untuk mengobati gangguan pencernaan (dispepsia) dan secara tradisional digunakan untuk membantu meringankan nyeri otot, meningkatkan daya ingat, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan peredaran darah, serta meningkatkan pertumbuhan rambut. Ekstraksi ramuan rosemary, ketika dioleskan ke kulit kepala, merangsang umbi rambut dan membantu mencegah kebotakan dini. Secara historis dikenal untuk meningkatkan daya ingat dengan meningkatkan aliran darah ke otak dan kepala, yang juga membantu meningkatkan konsentrasi.

Sebuah kelompok kolaboratif dari Institut Penelitian Medis Burnham (Institut Burnham) di La Jolla, CA dan di Jepang, melaporkan bahwa ramuan rosemary mengandung bahan yang melawan kerusakan radikal bebas di otak. Bahan aktif dalam rosemary, dikenal sebagai asam karnosat (CA), dapat melindungi otak dari stroke dan neurodegenerasi yang disebabkan oleh radikal bebas kimia berbahaya. Radikal ini dianggap berkontribusi tidak hanya pada kondisi stroke dan neurodegeneratif seperti Alzheimer, tetapi juga pada efek buruk penuaan normal pada otak.” – 31 Oktober 2007, Berita-Medical.Net

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Investigative Ophthalmology & Visual Science, dipimpin oleh Stuart A. Lipton, MD, Ph.D. dan rekannya di Sanford-Burnham Medical Research Institute, mengungkapkan bahwa asam carnosic yang ditemukan dalam rosemary dapat meningkatkan kesehatan mata secara signifikan. Ini bisa memiliki aplikasi klinis untuk penyakit seperti degenerasi makula yang mempengaruhi retina luar mata.

Asam Rosmarinic, antioksidan polifenol alami yang ditemukan di rosemary, telah ditemukan memiliki fungsi antibakteri, antiinflamasi, dan antioksidan. Daunnya adalah sumber asam rosmarinic yang biasa dan kandungannya sangat ditingkatkan oleh tekanan lingkungan karena polifenol bertahan melawan tekanan tersebut. Sage, peppermint, oregano, herbal thyme juga mengandung kadar asam rosmarinic yang cukup tinggi.

Rosemary, segar atau kering, merupakan sumber mineral yang kaya seperti potasium, kalsium, besi, mangan, tembaga, dan magnesium. Rosemary segar sangat kaya akan banyak kelompok vitamin B kompleks, seperti asam folat, asam pantotenat, piridoksin, riboflavin dan daunnya merupakan sumber vitamin C yang baik.

Rosemary segar lebih unggul dalam kualitas dan memiliki rasa yang halus. Rosemary kering lebih kuat dan cukup menyengat (rasa atau bau yang tajam dan kuat). Untuk menjaga aroma dan rasa tetap utuh, ramuan ini umumnya ditambahkan ke resep masakan di saat-saat terakhir, karena memasak dalam waktu lama akan mengakibatkan penguapan minyak esensial.

Minyak rosemary disuling dari pucuk bunga yang sering kali termasuk pucuk daun. Komponen kimia utama minyak rosemary adalah a-pinene, borneol, b-pinene, camphor, bornyl acetate, camphene, 1,8-cineole dan limonene. Senyawa ini diketahui memiliki sifat tonik, astringen, diaforis, dan stimulan.

Digunakan secara eksternal, minyak rosemary adalah rubefacient yang menenangkan penyakit yang menyakitkan pada kondisi gout, rematik dan neuralgik. Rubefacient adalah zat untuk aplikasi topikal yang menghasilkan kemerahan pada kulit dengan menyebabkan pelebaran kapiler dan peningkatan sirkulasi darah.

Peneliti Inggris dari Universitas Northumbria menemukan bahwa ketika jumlah 1,8-cineolebahan kimia utama yang ditemukan dalam minyak rosemary, masuk ke aliran darah, hasil akhirnya mengarah pada peningkatan kinerja otak.

Minyak rosemary tidak boleh digunakan selama kehamilan dan tidak cocok untuk penderita epilepsi. Minyak esensial rosemary, adas, sage, dan hisop selalu menjadi minyak klasik yang harus dihindari pada epilepsi.

Bergantung pada cara menyiapkan rosemary, dosis harian berikut direkomendasikan:

Dosis Internal Khas

Tingtur (1:5): 2-4 ml

Infusi: 2-4 gram

Ekstrak cairan (1:1): 1-2 ml

Anggur Rosemary: 20 gram rosemary ditambahkan ke satu liter anggur dan didiamkan selama lima hari

Dosis Eksternal Khas

Minyak esensial: dua tetes setengah padat atau cair dalam satu sendok makan minyak dasar

Infusi: 50 gram rosemary dalam satu liter air panas ditambahkan ke air mandi

Sharlene Peterson, Administrator Pendidikan

Genesis School of Natural Health, April 2014

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *